Surat Gembala: BENAR-BENAR BENAR

Sebenarnya judul ini hendak mengisyaratkan bahwa adanya suatu nilai etika atau moral di atas segala nilai yang selama ini dianggap sudah baik atau benar. Ini berarti adanya sebuah terobosan di dunia etika dan agama yang tidak mudah ditemukan titik temunya. Untuk memahami kebenaran ini harus dengan kejujuran, kerendahan hati dan maksimalkan ratio serta faktor lain yang tidak ditemukan dalam ajaran mana pun. Benar-benar benar juga hendak menunjukkan adanya suatu tuntutan untuk mengenali apa yang sungguh-sungguh atau benar-benar benar. Ini berarti selama ini terjadi pemalsuan kebenaran. Ada hal-hal yang dianggap sebagai kebenaran puncak atau kebenaran murni padahal belumlah level kebenaran yang sejati. Pemalsuan ini bisa bertahan lama sebab apa yang belum benar tersebut bukan sesuatu yang bisa dianggap bernilai rendah. Apa yang belum benar-benar benar tersebut juga bernilai baik dan paling tidak dianggap sebagai standar bagi hampir semua orang. Oleh karena hal ini, maka banyak orang tidak lagi memperkarakan apa yang benar-benar benar itu. Faktor lain mengapa mereka tidak menemukannya sebab juga tidak mudahnya didapatkan sarana untuk mencerdaskan pikiran guna menemukan apa yang benar-benar benar. Dan yang paling menghambat diajarkannya kebenaran yang benar-benar benar adalah fakta bahwa apa yang bertentangan dengan konsep yang ada (yang konservatif) sering mudah dianggap sebagai sesat. Spirit konservatif ini membelenggu theologia benar.

Tuhan akan membuka kebenaran yang benar-benar benar kepada mereka yang memenuhi kualifikasi untuk menerima penyingkapan kebenaran. Pertama mereka yang memiliki latar belakang theologia yang memadai untuk menggali kekayaan Alkitab. Kedua mereka yang haus dan lapar akan kebenaran dan bersedia tidak mencintai dunia (Luk. 16:11). Dengan kualifikasi ini maka Roh Kudus akan membuka rahasia kebenaran tersebut (Yoh. 16:13). Kebenaran yang benar-benar benar ini bukan sekedar sebagai konsumsi pikiran tetapi sebagai juklak (petunjuk pelaksanaan) kehidupan orang-orang yang sungguh-sungguh mau menjadi sempurna seperti Bapa; mereka yang sedang berusaha memiliki kedaulatan atas moralnya tanpa batas.

Kebenaran yang benar-benar benar ini biasanya tidak terikat dengan sistim agama yang membelenggu kehidupan orang beragama selama ini yang lebih bersifat legalistik, tetapi lebih bersifat batiniah. Memang akhirnya kebenaran seperti ini sulit dirumuskan dengan kata-kata atau kalimat, tetapi bisa dipahamai dengan pikiran yang cerdas dan diperagakan. Peragaan kebenaran yang benar-benar benar ini akan dapat dirasakan oleh orang lain dan sangat memikat. Inilah sebenarnya yang disebut sebagai jalan hidup. -Solagracia-

Ada hal-hal yang dianggap sebagai kebenaran puncak atau kebenaran murni padahal belumlah level kebenaran yang sejati.

Iklan

About Erastus Sabdono

Preacher of truth, speaker in seminars, TV and radio programs, senior pastor of Rehobot Ministry

Posted on 20 Oktober 2014, in Renungan. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: