Surat Gembala: PELAJARAN MELALUI SETIAP PERISTIWA

Dalam kenyataannya, untuk menjadi seorang yang mengerti atau memiliki kebenaran, baik kebenaran Firman Tuhan atau suara Tuhan dalam arti logos dan maupun rhema tidak bisa dihimpun secara borongan dalam waktu yang singkat. Memiliki Firman Tuhan tersebut melalui proses akumulasi yang bertahap. Setiap hari seseorang harus mengusahakan untuk memperoleh logos melalui pembelajaran terhadap Firman Tuhan. Kita sendiri yang harus mengadakannya. Gereja mula-mula adalah gereja yang tekun dalam pengajaran rasul-rasul setiap hari (Kis. 2:42-46). Ada pun Firman secara rhema akan disediakan Tuhan sebab kita tidak dapat menciptakannya. Setiap hari Tuhan pasti menyediakan berkat rhema melalui keadaan dan pergumulan hidup. Setiap peristiwa mengandung atau memuat suara Tuhan. Hal ini bisa dipahami kalau seseorang memiliki pengetahuan Firman Tuhan dalam arti logos yang memadai. Kalau pengetahuannya mengenai logos sedikit maka sering gagal menangkap pesan Tuhan di balik semua peristiwa kehidupan yang dialami. Firman Tuhan mengatakan bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Allah (Rm. 8:28).Kata “segala“ dalam teks bahasa aslinya adalah pas (πᾶς) yang berarti juga “setiap”. Dalam hal ini menunjukkan bahwa setiap peristiwa kehidupan mengandung pelajaran yang mendatangkan kebaikan. Melihat hal ini, kita menyadari betapa berharganya hari ini, bahkan setiap menit yang kita lalui. Semakin seseorang memiliki pengetahuan yang memadai mengenai logos, maka semakin peka menangkap suara Tuhan melalui semua peristiwa kehidupan yang didengar, dilihat dan dialami. Kalau pengetahuannya mengenai logos miskin, maka seseorang tidak banyak memperoleh pelajaran rohani melalui setiap peristiwa kehidupan. Dalam hal ini Logos tidak bisa dipisahkan dengan rhema.

Seperti orang tua yang memberikan makanan untuk anak-anak guna pertumbuhan mereka, demikian Bapa memberikan rhema untuk orang percaya agar bertumbuh dan mengenakan kodrat Ilahi (Mat. 4:4). Makanan rohani yang diberikan oleh Bapa kepada anak-anak-Nya adalah hajaran (Ibr. 12:6-11).Dalam Ibrani 12:6 tertulis “karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak”. Kata menghajar dalam teks aslinya adalah paideuo (παιδεύω). Kata paideuo ini bisa berarti mendisiplin. Sedangkan kata menyesah dari kata mastigoo(μαστιγόω). Kata ini juga bisa berarti mencambuk. Bagaimana proses ini bisa berlangsung? Tentu melalui pengalaman hidup riil. Dalam hal ini kita jumpai kenyataan orang-orang yang menyadari hidupnya bersekolah dengan Tuhan dan yang tidak menyadari. -Solagracia-

Setiap peristiwa kehidupan mengandung pelajaran yang mendatangkan kebaikan.

Iklan

About Erastus Sabdono

Preacher of truth, speaker in seminars, TV and radio programs, senior pastor of Rehobot Ministry

Posted on 21 Juli 2014, in Renungan. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: