Dihakimi Menurut Perbuatan

Kita harus menerima kenyataan bahwa ada orang yang memperoleh perkenanan Allah melalui penghakiman-Nya lalu memasuki kehidupan yang akan datang.

Apakah kita menganggap hanya orang Kristen saja yang mempunyai kesalehan ? Menganggap bahwa dalam kehidupan orang-orang non Kristen tidak ada orang-orang saleh yang memiliki kualitas yang luar biasa dibanding dengan manusia kebanyakan adalah anggapan yang tidak jujur. Tentu pengertian saleh di sini tidak boleh diukur dengan kesalehan standar sempurna bagi umat Perjanjian Baru.

Bila kita mengamati kesalehan Ayub, maka kita menemukan kesalehan orang non Yahudi dan juga non Kristen yang luar biasa. Ayub hidup pada zaman sebelum Abraham, dan ia bukan termasuk orang Yahudi umat pilihan Allah ( Ayub 1:1 ). Tentu masih banyak lagi orang-orang yang memiliki kesalehan seperti mereka. Demikian juga Yitro, mertua Musa. Ia orang Midian yang mengenal Allah Israel. Ia memuji Tuhan dan mempersembahkan korban bagi Allah Israel ( Keluaran 18:12 ).

Mengapa ada orang non Yahudi dan non Kristen bisa mengenal Allah, bahkan disebut imam ? Sebab Tuhan yang menulis Taurat-Nya di dalam hati mereka ( Roma 2:15 ). Mereka bisa menjadi orang-orang yang berprestasi moral yang baik menurut kitab yang mereka miliki, yang akan menjadi tolok ukur penghakiman bagi mereka ( Wahyu 20:12-13 ). Penghakiman yang digambarkan di sini diselenggarakan tidak berdasarkan iman kepada Juruselamat, tetapi berdasarkan perbuatan ( Roma 2:6 ). Tentu ini berlaku bagi mereka yang tidak pernah mendengar Injil. Dalam hal ini, akan ditemukan orang-orang yang memiliki kasih kepada sesamanya dalam standar masing-masing, sesuai dengan hukum yang tertulis dalam “kitab-kitab itu”.

Siapa berani mengatakan orang sesaleh Ayub masuk neraka ? Tuhan itu Maha adil. Ia memberi peluang bagi orang-orang yang tidak pernah mendengar Injil, apakah mereka memperoleh perkenanan-Nya atau tidak. Jadi penghakiman Allah tidak hanya untuk menunjukkan kesalahan atau menjatuhkan hukuman. Ia bukan Allah yang kejam. Ia akan menunjukkan keadilan-Nya bagi orang-orang yang dipuji-Nya sebagai tidak bercela, seperti Ayub ( Ayub 1:8 ).

Berarti kita harus menerima bahwa nanti ada banyak orang yang tidak pernah menjadi bangsa Israel, tidak pernah menjadi Kristen, dan tidak pernah dicap sebagai orang saleh menurut kacamata orang Yahudi dan orang Kristen, tetapi memasuki kehidupan yang akan datang. Merekalah orang-orang yang melalui penghakiman lalu diperkenankan masuk sebagai masyarakat dalam dunia yang akan datang di langit dan bumi yang baru. Tidak mungkin Tuhan menulis Taurat-Nya di dalam hati manusia hanya sekadar untuk pajangan dan tidak berdampak bagi manusia.

Orang percaya yang bertumbuh dalam Tuhan tidak akan mengalami penghakiman atau pengadilan, tetapi anugerah memerintah bersama Kristus di langit baru dan bumi baru. Mari kita serius bergumul meresponi mengerjakan keselamatan itu dengan takut dan gentar.

Iklan

About Erastus Sabdono

Preacher of truth, speaker in seminars, TV and radio programs, senior pastor of Rehobot Ministry

Posted on 18 Juli 2012, in Renungan and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: