Investasi Kekal

Saudara-saudaraku yang terkasih,

Tuhan Yesus berkata bahwa seseorang yang mau mengiring-Nya harus menghitung dulu anggarannya (Luk. 14:28-30). Di sini dikesankan bahwa mengiring Yesus bukanlah suatu hal yang mudah, melainkan suatu hal yang berat.

Pernahkah Saudara-saudara memperkarakan di mana sulit dan beratnya dalam mengiring Yesus? Saya khawatir ada di antara kita yang belum menemukan letak sulit dan beratnya mengiring Yesus. Sama artinya belum menemukan salib. Kekristenan seperti ini adalah kekristenan yang ompong dan cenderung menjadi palsu. Mengapa cenderung menjadi palsu? Sebab kalau kita memang baru menjadi orang Kristen, kita belum diperkenalkan dengan salib; Tuhan memandang kita belum sanggaup memikul salib dan berani membayar harga. Namun seiring berjalannya waktu dalam perjalanan hidup kita dalam mengiring Yesus, maka tidak bisa tidak, Dia akan menunjukkan harga yang harus kita bayar dan salib yang harus kita pikul.

Dimana letak kesulitannya? Kelaparan, kemiskinan, aniayakah, perlakuan tidak adilkah? Pernahkah saudara membayangkan betapa besar pembelaan orang-orang non-Kristen kepada agamanya? Rela untuk tidak menikah karena apa yang dipercayainya; mereka rela mati bagi apa yang mereka percayai; dan bahkan mereka rela membunuh dan merusak bagi apa yang mereka percayai.

Lalu bagaimana hidup kekristenan kita? Dalam Mat. 6:24 dikatakan bahwa “Tak seorang pun dapat mengabdi kepada dua tuan…” ini merupakan hal yang sangat sulit. Seseorang harus terlebih dahulu berani memutuskan kepada siapa dia mengabdi. Inilah dasar yang harus kita miliki sebelum kita terjun lebih dalam lagi dalam mengiring Yesus.Nanti seiring perjalanan waktu saudara akan mengerti apa yang dimaksudkan dengan all out untuk Tuhan itu. Kita akan merasa bahwa apa yang kita lakukan semuanya seolah-olah kita lakukan untuk Tuhan (Kol. 3:23).

Kita jangan khawatir untuk menjadi miskin jika kita all out untuk Tuhan. Tetapi sikap hati kita harus menjadi benar dulu, jangan mengiring Tuhan hanya karena ingin memperoleh berkat-berkat jasmani. Tidak ada berkat tanpa harga yang harus dibayar, dan tidak ada mahkota tanpa salib. Dalam Mat. 6:19-20, pengiringan kita kepada Yesus harus berdasarkan sikap hati yang benar, sikap hati yang sepenuhnya mengabdi kepada Tuhan dan tidak mengumpulkan harta di bumi. Dalam kekristenan hanya ada pilihan: mengumpulkan harta di surga atau mengumpulkan harta di bumi? Saudara jangan khawatir jadi susah dan miskin kalau mengikuti Firman ini. Jika kita jadi miskin kita tidak mungkin dapat membantu orang miskin. Jika kita jadi susah, mana mungkin kita dapat membantu orang susah. Tuhan mempunyai 1001 cara untuk membuat kita kokoh dalam segala hal jika kita mau memiliki sikap hati yang benar. Ini bukan sesuatu yang mudah dan sederhana. Ini pertarungan yang merenggut segenap jiwa dan raga. Untuk itu pengertian kita harus dibuka terlebih dulu supaya kita dapat mengenal kebenaran Tuhan yang murni.

Solagracia.

Iklan

About Erastus Sabdono

Preacher of truth, speaker in seminars, TV and radio programs, senior pastor of Rehobot Ministry

Posted on 28 April 2009, in Renungan and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: